Perintah ls Linux Untuk Menampilkan Daftar File dan Direktori Anda

Perintah ls Linux

Perintah ls Linux dalah salah satu perintah dasar dari Linux yang perlu di ketahui bagi para pengguna Linux. Perintah ini digunakan untuk membuat daftar informasi tentang file dan direktori dalam sistem file. Perintah ls Linux adalah bagian dari GNU utilitas inti paket yang diinstal pada semua distribusi Linux.

Pada tutorial ini, kami akan memberikan kepada Anda bagaimana menggunakan perintah-perintah umumls.

Perintah ls Linux Dalam Penggunaan

Berikut sintaks perintah ls linux kami rangkum untuk Anda sebagai berikut:

ls [OPTIONS] [FILES]

Saat digunakan tanpa opsi dan argumen, menampilkan daftar nama semua file di direktori kerja saat ini:

$ ls

File-file tersebut tercantum dalam urutan abjad:

output
cache db empty games lib local lock log mail opt run spool tmp

Untuk daftar file dalam direktori tertentu, berikan path ke direktori sebagai argumen ke perintah ls. Misalnya, untuk daftar isi /etc direktori yang Anda ketik ketik:

$ ls /etc

Anda juga dapat meneruskan banyak direktori dan file ke ls perintah yang dipisahkan oleh spasi:

$ ls /etc /var /etc/passwd

Jika pengguna yang Anda masuk tidak memiliki izin baca untuk direktori, Anda akan mendapatkan pesan yang mengatakan bahwa ls tidak bisa membuka direktori:

$ ls /root
output
$ ls: cannot open directory '/root': Permission denied

Perintah ls linux memiliki sejumlah pilihan. Pada bagian di bawah ini, kami akan mengeksplorasi opsi yang paling umum digunakan.

1. Long Listing Format Linux

Output default dari perintah ls hanya memperlihatkan nama file dan direktori, yang tidak terlalu informatif.

Opsi -l (huruf kecil L) menyebabkan ls untuk mencetak file dalam format daftar panjang.

Ketika format daftar panjang digunakan, perintah ls akan menampilkan informasi file berikut:

  • Jenis file
  • Izin file
  • Jumlah tautan keras ke file
  • Pemilik file
  • Grup file
  • Ukuran file
  • Tanggal dan waktu
  • Nama file

Perhatikan contoh berikut:

$ ls -l /etc/hosts
output
-rw-r--r-- 1 root root 337 Oct 4 11:31 /etc/hosts

Mari kita jelaskan kolom terpenting dari output.

Karakter pertama menunjukkan tipe file. Dalam contoh kami, karakter pertama adalah -yang menunjukkan file biasa. Nilai untuk jenis file lainnya adalah sebagai berikut:

  • - – File biasa
  • b – Blokir file khusus
  • c – File karakter khusus
  • d – Direktori
  • l – Tautan simbolik
  • n – File jaringan
  • p – FIFO
  • s – Socket

Sembilan karakter berikutnya menunjukkan izin file. Tiga karakter pertama untuk pengguna, tiga berikutnya untuk grup, dan tiga terakhir untuk yang lain. Anda dapat mengubah izin file dengan chmodperintah. Karakter izin dapat mengambil nilai berikut:

  • r – Izin untuk membaca file
  • w – Izin untuk menulis ke file
  • x – Izin untuk mengeksekusi file
  • s – setgid bit
  • t – sticky bit

Dalam contoh kami, rw-r--r--berarti bahwa pengguna dapat membaca dan menulis file, dan grup dan orang lain hanya dapat membaca file. Nomor 1 setelah karakter izin adalah jumlah tautan keras ke file ini.

Dua bidang selanjutnya root root menunjukkan pemilik file dan grup, diikuti oleh ukuran file (337), ditunjukkan dalam byte. Gunakan -h opsi jika Anda ingin mencetak ukuran dalam format yang dapat dibaca manusia. Anda dapat mengubah pemilik file menggunakan perintah chown.

Oct 4 11:31 adalah tanggal dan waktu modifikasi file terakhir.

Kolom terakhir adalah nama file.

Baca Juga: Cara Melihat Ukuran Direktori di Linux

2. Show Hidden Files

Secara default, perintah ls Linux tidak akan menampilkan file tersembunyi. Di Linux, file tersembunyi adalah file apa pun yang dimulai dengan titik (.).

Untuk menampilkan semua file termasuk file yang tersembunyi gunakan -a opsi:

$ ls -la ~/
output
drwxr-x--- 10 linuxize linuxize 4096 Feb 12 16:28 .
drwxr-xr-x 18 linuxize linuxize 4096 Dec 26 09:21 ..
-rw------- 1 linuxize linuxize 1630 Nov 18 2017 .bash_history
drwxr-xr-x 2 linuxize linuxize 4096 Jul 20 2018 bin
drwxr-xr-x 2 linuxize linuxize 4096 Jul 20 2018 Desktop
drwxr-xr-x 4 linuxize linuxize 4096 Dec 12 2017 .npm
drwx------ 2 linuxize linuxize 4096 Mar 4 2018 .ssh

3. Sorting the Output 

Seperti yang telah disebutkan, secara default perintah ls nya adalah daftar file dalam urutan abjad.

Pilihan --sort memungkinkan Anda untuk mengurutkan output dengan ekstensi, ukuran, waktu dan versi:

  • --sort=extension(atau -X) – urutkan berdasarkan abjad berdasarkan ekstensi.
  • --sort=size(atau -S) – urutkan berdasarkan ukuran file.
  • --sort=time(atau -t) – urutkan berdasarkan waktu modifikasi.
  • --sort=version(atau -v) – Semacam nomor versi.

Jika Anda ingin mendapatkan hasil dalam urutan urutan terbalik gunakan-ropsi.

Misalnya, untuk mengurutkan file dalam /vardirektori dengan waktu modifikasi dalam urutan urutan terbalik yang akan Anda gunakan:

ls -ltr /var

Perlu disebutkan bahwa lsperintah tidak menunjukkan ruang total yang ditempati oleh isi direktori. Untuk mendapatkan ukuran direktori gunakan duperintah.

Baca Juga: 8 Aplikasi yang dapat Meningkatkan Produktivitas Kerja Anda

4. List Subdirectories Recursively

-R pilihan menceritakan lsperintah untuk menampilkan isi dari subdirektori secara rekursif:

$ ls -R

Kesimpulan

Daftar perintah lsuntuk informasi tentang file dan direktori. Untuk informasi lebih lanjut atau pembaharuan blog dari kami, Anda bisa berlangganan disini.

Jika Anda memiliki pertanyaan atau umpan balik, jangan ragu untuk meninggalkan komentar.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

× Konsultasi GRATIS dengan kami?