Apa itu Web Api? Mengenal Bagaimana Cara Kerjanya

Jika Anda pernah membaca buku atau blog yang berkaitan dengan teknologi, mungkin akan biasa menemukan tulisan singkatan web API. Namun sering kali tidak menyadari apa itu api dan apa fungsinya.

Contoh sederhana untuk memberikan pemahaman mengenai api adalah komunikasi antar manusia. Untuk dapat mengekspresikan pikiran, kebutuhan, dan gagasan Anda menggunakan bahasa (tertulis dan lisan), gerak tubuh, atau ekspresi wajah. Sedangkan untuk berinteraksi dengan komputer, aplikasi, dan situs web memerlukan komponen user interface atau antarmuka pengguna – layar dengan menu dan elemen grafis, keyboard, dan mouse.

Perangkat lunak atau elemen-elemennya tidak memerlukan antarmuka pengguna grafis untuk berkomunikasi dengan satu sama lain. Produk perangkat lunak bertukar data dan fungsi melalui antarmuka yang dapat dibaca oleh mesin – web API (Application Programming Interface)

api itu web api

Apa itu Web Api?

API adalah kepanjangan dari Application Programming Interface yang digunakan perangkat lunak untuk mengakses data, perangkat lunak server atau aplikasi lain dan telah ada selama beberapa waktu.

Sederhananya, API adalah perantara perangkat lunak yang menjembatani dua aplikasi untuk berbicara satu sama lain. Katakanlah API sebagai penerjemah antara dua orang yang tidak berbicara dengan bahasa yang sama, tetapi dapat berkomunikasi menggunakan perantara API.

API dapat digunakan pada sistem berbasis web, sistem operasi, sistem basis data, dan perangkat keras komputer.

Dengan menggunakan API untuk membuat pekerjaan pengembang menjadi lebih efisien dengan menggunakan kembali kode dari sebelumnya dan hanya mengubah bagian yang relevan dengan proses yang ingin mereka perbaiki. Web API membuat lebih mudah untuk membuat program karena blok bangunan sudah ada. API menggunakan protokol yang ditentukan untuk memungkinkan pengembang membangun, menghubungkan, dan mengintegrasikan aplikasi dengan cepat dan dalam skala besar.

Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman tentang apa itu web API, mari lihat cara kerjanya.

Bagaimana Cara Kerja Web API?

API berkomunikasi melalui serangkaian aturan yang menentukan bagaimana komputer, aplikasi atau mesin dapat berbicara satu sama lain. Web API bertindak sebagai perantara antara dua mesin yang ingin terhubung satu sama lain untuk tugas tertentu.

Contoh yang disederhanakan adalah ketika Anda masuk ke Facebook dari ponsel, Anda memberi tahu aplikasi Facebook bahwa Anda ingin mengakses akun Anda. Aplikasi seluler melakukan panggilan ke Web API untuk mengambil akun Facebook dan data Anda. Facebook kemudian akan mengakses informasi ini dari salah satu servernya dan mengembalikan data ke aplikasi seluler.

web api

Jenis API yang disebut web API ini adalah yang paling umum tetapi terbatas hanya untuk web. Ada API untuk hampir setiap mesin atau sistem yang mengharapkan untuk berinteraksi dengan mesin atau sistem lain.

API sudah ada sejak lama tetapi baru belakangan ini semakin populer. Perusahaan menggunakan teknologi ini untuk mendapatkan keunggulan dari yang lain dengan menemukan cara yang lebih efisien untuk mengambil informasi lebih cepat untuk melayani pelanggan.

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, web API bukan satu-satunya yang ada. Kita akan membahas beberapa di antaranya di bagian selanjutnya.

Jenis-Jenis Web API

API Web adalah yang paling banyak digunakan, namun berikut beberapa pilihan Api yang bisa Anda pakai.

1. REST (RESTful) API

singkatan dari transfer status representasional dan mengirimkan data menggunakan format JSON yang ringan. Sebagian besar API publik menggunakan ini karena kinerjanya yang cepat, dapat diandalkan dan kemampuan untuk menskalakan dengan menggunakan kembali komponen modular tanpa mempengaruhi sistem secara keseluruhan.

web api

API ini memberikan akses ke data dengan menggunakan serangkaian operasi yang seragam dan standar. API REST didasarkan pada URL dan protokol HTTP dan didasarkan pada 6 kendala arsitektur ini.

  1. Client-server based (Berbasis klien-server) – klien menangani proses ujung depan sementara server menangani backend dan keduanya dapat diganti secara independen satu sama lain.
  2. Uniform interface (Seragam antarmuka) – mendefinisikan antarmuka antara klien dan server dan menyederhanakan arsitektur untuk memungkinkan setiap bagian berkembang secara terpisah
  3. Stateless – setiap permintaan dari klien ke server harus independen dan berisi semua informasi yang diperlukan sehingga server dapat memahami dan memprosesnya sesuai kebutuhan.
  4. Cacheable – memelihara tanggapan dalam cache antara klien dan server menghindari pemrosesan tambahan
  5. Layered system (Sistem berlapis) – lapisan disusun secara hierarkis sehingga masing-masing hanya dapat ‘melihat’ lapisan yang sesuai dengan yang berinteraksi dengannya.
  6. Code-on-demand – memungkinkan fungsionalitas klien diperluas dengan mengunduh dan mengeksekusi kode dalam bentuk applet dan skrip. Ini menyederhanakan klien dengan mengurangi jumlah fitur yang diperlukan untuk diterapkan sebelumnya.

Setelah Anda mengikuti batasan yang ditentukan ini, API yang Anda buat dikatakan sebagai RESTful.

Baca Juga: 9 Cara Belajar Pemrograman dengan Cepat

2. SOAP (Simple Object Access Protocol)

web api

Simple Object Access Protocol sedikit lebih rumit daripada REST karena memerlukan lebih banyak informasi tentang cara mengirim pesannya. API ini telah ada sejak akhir 1990-an dan menggunakan XML untuk mentransfer data. Ini membutuhkan aturan ketat dan keamanan tingkat lanjut yang membutuhkan lebih banyak bandwidth.

Protokol ini tidak memiliki kemampuan untuk melakukan cache, memiliki komunikasi yang ketat dan membutuhkan setiap informasi tentang interaksi sebelum panggilan apa pun dianggap diproses.

3.XML-RPC (eXtensible Markup Language – Remote Procedure Call)

web api

Dikenal sebagai bahasa markup yang dapat dikembangkan – Panggilan Prosedur Jarak Jauh. Protokol ini menggunakan format XML tertentu untuk mentransfer data dan lebih tua dan lebih sederhana dari SOAP. Klien melakukan RPC dengan mengirim permintaan HTTP ke server yang mengimplementasikan XML-RPC dan menerima respons HTTP.

4. JSON-RPC

web api

Mirip dengan XML-RPC karena keduanya bekerja dengan cara yang sama kecuali protokol ini menggunakan JSON dan bukan format XML. Klien biasanya perangkat lunak yang memanggil metode tunggal dari sistem jarak jauh.

Baca Juga: Pengenalan JavaScript DOM (Document Object Model)

Kesimpulan

Dari artikel yang kami tulis ini membahas apa itu, bagaimana cara kerja api dan berbagai jenis yang digunakan saat ini. API telah ada sejak lama dan akan terus berlanjut selama bisnis menggunakannya sebagai bagian dari operasi mereka. Mereka sangat fleksibel dan cepat untuk diterapkan.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

× Konsultasi GRATIS dengan kami?