Aplikasi Web Progresif vs Aplikasi Web Responsif: Apa perbedaanya?

Aplikasi Web Progresif vs Aplikasi Web Responsif: Apa perbedaanya? 01

Seperti yang kita tahu, smartphone mengalami perubahan mengikuti kebiasaan pengguna atau user. Bukan hal aneh lagi, sekarang banyak orang menggunakan hp untuk memesan ojek online atau sekedar mencari restoran terdekat yang memiliki review yang baik. Perilaku user yang suka dengan kemudahan, berharap memiliki pengalaman yang sama ketika menggunakan PC, namun bagi sebagian orang menggunakan web dirasa gagal.

Menurut Google, 53% pengguna kurang puas menggunakan halaman web karena terlalu membutuhkan banyak waktu.

Hal ini tentu kurang efektif bagi pengguna, karena proses penampilan data yang terlalu lama membuat pengguna tidak sabar dan beralih ke platform lain.

Ini salah satu alasan Progressive Web Apps atau aplikasi web progressive diusulkan. Google telah memperkenalkan istilah PWA atau singgkatan dari Progressive Web Apps ini pada tahun 2015, dengan tujuan pengguna lebih mudah menggunakan situs web.

PWA adalah sebuah aplikasi yang dibangun untuk optimasi pada sebuah website. Optimasi yang dilakukan tidak hanya akan membuat website menjadi lebih cepat namun juga mampu memberikan pengalaman layaknya menggunakan aplikasi mobile, jadi pengguna tidak perlu mengunduh aplikasi.

Kelebihan

  1. Bisa berjalan ketika kondisi offline
  2. Respons yang lebih cepat dengan pengguna
  3. Lebih menarik bagi pengguna dibandingkan dengan situs web yang responsif
  4. Menawarkan UX yang lebih intuitif dari web app
  5. Biaya development murah
  6. Update berjalan otomatis

Baca Juga: 4 Perbedaan Aplikasi Mobile dan Aplikasi Web Desktop

Aplikasi web responsif

Aplikasi web responsif pada dasarnya adalah situs web yang dapat bekerja pada banyak ukuran layar yang berbeda, daripada memiliki satu situs web untuk desktop dan satu situs web untuk seluler / tablet. Ini merupakan fase dalam dunia desain web dan itu diadopsi cukup cepat dengan adanya ledakan ponsel dan tablet.

Apa yang Membuat PWA berbeda dari Aplikasi Web Responsif?

Sebenarnya Aplikasi web responsif dan aplikasi web progresif memiliki fungsi yang sama dalam skala situs.

PWA dibuka menggunakan URL seperti situs web. Halaman web merupakan bagian awal dari PWA dan terpisah dari aplikasi web responsif sebagai fungsinya.

Jika Anda melihat fungsionalitas aplikasi web progresif, maka bisa melihat seperti aplikasi asli dan akan mudah membedakan dengan web responsif.

PWA bersifat dinamis dan dapat dipersonalisasikan sesuai dengan kebutuhan pengguna, seperti fitur push notification, opsi untuk mengaktifkan lokasi, akses kamera, dan kemampuan untuk menambahkan pengalaman seluler ke layar beranda Anda.

Seperti yang kami katakan sebelumnya, Anda tidak perlu mengunduh PWA, dengan dukungan penuh PWA Google, mereka dapat diakses melalui google atau menambahkan ikon layar beranda langsung melalui Android.

Beberapa fitur PWA menjadi lebih baik dari aplikasi web responsif

1. Push Notification

Perbedaan utama antara aplikasi web progresif dan aplikasi responsif adalah push notification. Aplikasi web menampilkan sembulan yang meminta pengguna untuk berlangganan notifikasi. Pengguna berlangganan untuk menerima pemberitahuan push.

2. Add to Home Screen (Tambahkan ke Layar Beranda)

PWA dapat langsung hidup ke layar ponsel Anda hanya dengan ikon layar awal, dengan ikon yang dapat disentuh sehingga terlihat dan terasa seperti aplikasi asli.

Pengguna Andriod langsung mendapatkan ikon layar utama dari PWA sementara pengguna iPhone mendapatkan ikon ini setelah menggunakan fitur “Tambahkan ke layar awal” Safari.

PWA seperti aplikasi asli tetapi memiliki semua fitur dalam kerangka back-end dan konektivitas yang membuat situs web begitu menarik.

3. Adoptive

Tidak seperti aplikasi web yang responsif, desain PWA yang responsif membuatnya mampu menjalankan segala jenis perangkat.

Tidak perlu mengembangkan pengkodean terpisah untuk platform (Android, iOS, web), menjadikannya salah satu opsi hemat biaya terbaik untuk tampilan asli.

4. Higher Loading Speed (Kecepatan Pemuatan Lebih Tinggi)

PWA menggunakan “App Shell” yang terdiri dari kode yang di-cache ke ponsel Anda ketika Anda memuatnya untuk pertama kali dan kemudian dapat dijalankan selanjutnya, membuatnya jauh lebih cepat dan terasa seperti aplikasi nyata.

PWA dapat dijalankan dalam mode offline juga.

Jadi, siapa pemenangnya?

Banyak perusahaan besar seperti Flipkart, Lyft, Twitter, Starbucks dan yang lain sudah mengadopsi PWA. Sementara aplikasi web yang responsif menjadi sesuatu yang lalu, PWA memiliki semua fungsi seperti web responsif dan pada kenyataannya jauh lebih dan peluang PWA akan menjadi tidak terbatas.

Dalam pertempuran aplikasi web progresif dan aplikasi web responsif, tidak ada yang menang. Kedua teknologi memiliki pro dan kontra sendiri dan Anda harus memutuskan teknologi mana yang tepat untuk kebutuhan Anda.

Jika Anda ingin menawarkan pengalaman seluler yang lancar, maka Anda harus memilih aplikasi web progresif dan Jika Anda ingin meningkatkan kecepatan dan ketersediaan situs untuk sebagian besar pengguna, RWD mungkin merupakan pilihan yang lebih baik.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

One thought on “Aplikasi Web Progresif vs Aplikasi Web Responsif: Apa perbedaanya?”